ads

Sunday, June 5, 2011

Anak kecil menganggu solat

Salam hari minggu semua,

Hari ini nak share tentang topik anak kecil mengganggu solat.Bagaimanakah solat kita.Sah atau tidak? Bagaimana pula jika anak lalu lalang depan kita,anak duduk atas sejadah kita,duduk atas riba kita,apatah lagi anak menangis ketika kita solat.

Ustaz Ismail Kamus pula,ada mengatakan Allah tak pandang pun solat kita kalau mata kita merayau ketika solat.Mata je merayau pun Allah tak pandang.Lagi lah, kalau ada gangguan sudah tentunya solat kita tidak kusyuk.Tips bila mahu bersolat,beri anak benda untuk melekakan dia supaya dia tidak menganggu solat kita.Biar dia buat projek,mengemas pun takpe.Asal dia leka.Jika solat itu menganggu kekusyukan kita,haruslah kita mengulangi solat semula.

Bagaimanapun,Solat kita sah,bila solat kita diganggu anak kecil kecuali jika  kita menanggung atau mendukung anak yang bernajis.
Di bawah ini artikel berkenaan dengan anak ketika solat bersentuh dengan anak bernajis.Hukum Feqah mengenai bersentuh dengan anak bernajis ada penjelasannya juga.Bagaimanakah dan cara kita menyentuh anak mentukan solat kita sah atau tidak.

Merujuk kembali kepada sebuah artikel oleh ustaz zaharuddin di laman web beliau:

Batalkah Solat Bersentuh Anak Bernajis?

Soalan

Assalamualaikum ustaz, Saya seorang ibu yang mempunyai anak-anak yang masih kecil. Saya pernah diberitahu bahwa solat akan terbatal sekiranya anak-anak yang membawa najis (memakai lampin) dan anak-anak yang belum berkhatan tersentuh pakaian kita semasa kita sedang sembahyang, apatah lagi jika tersentuh tubuh badan. Tetapi, saya pernah melihat ada orang yang terus solat apabila keadaan itu berlaku. Saya mohon penjelasan, adakah perselisihan pendapat dalam hal ini? Terima kasih. - Ibu musykil -

Jawapan 
 Menurut Mazhab Syafie bersentuhnya anak yang menanggung najis di dalam lampin atau belum bersunat dengan seseorang dewasa yang sedang solat adalah tidak membatalkan solat. Keadaan yang seperti ini ada disebutkan oleh Imam An-Nawawi di dalam Rawdah at-Tolobin dengan katanya : "

Sekiranya (seseorang yang sedang solat itu bersentuh dengan sesuatu yang suci (pada jasanya seperti kanak-kanak ) tetapi benda yang suci tadi bersentuh pula dengan najis atau menanggung najis maka TIDAK BATAL SOLATNYA" (Rujuk Rawdah at-Tolibin, hlm 123 cet : Dar Ibn Hazm).

Pada hemat saya ini adalah kerana :- a. Bersentuh itu tidak secara langsung dengan najis yang di tanggunginya. Jika secara langsung batallah solat seseorang tapi tidak wudhunya. Jika tersentuh najis secara langsung, ia hanya perlu membasuh najis itu sehingga bersih, dan tiada wudhu baru diperlukan. b. Bersentuh secara tidak langsung dengan budak yang menanggung najis seperti memegang tangannya atau ia menyentuh pakaian kita, adalah tiada membawa sebarang masalah kerana kanak-kanak itu bukannya najis bergerak dan tidak pula tubuhnya bertukar menjadi najis hingga tidak boleh disentuh sama sekali, ia hanya menanggung najis sahaja.

Bagaimanapun, solat boleh terbatal sekiranya kita menanggung kanak-kanak ini (ia disebut dalam mazhab Syafie sebagai : "Haamil limuttasil binajastin") sama ada dengan mendukungnya atau ia memanjat belakang kita semasa sujud atau ia duduk di atas riba semasa kita sedang duduk tasyahhud akhir. (Mughni Al-Muhtaj, 1/ 264 cet Dar al-Fikr ) Akan tetapi jika kita menanggung sesuatu najis lalu bertindak membuangnya dengan cepat, solat tidak dikira batal .

Ia berdasarkan peristiwa para sahabat bersolat bersama Nabi SAW dan Nabi SAW bersolat dengan memakai selipar, lalu tiba-tiba mereka melihat Nabi SAW (semasa dalam solat) menanggalkan seliparnya, maka seluruh sahabat yang melihat keadaan ini turut menanggalkan selipar mereka (kerana menyangka ia adalah perbuatan yang mesti diikuti), maka apabila telah selesai solat nabi bertanya kepada para sahabat : " Apakah yang menyebabkan kamu menanggalkan selipar-selipar kamu ? : para sahabat menjawab : kerana kami melihat kamu melakukannya : nabi membalas : Telah datang kepadaku Malaikat Jibrail as lalu memberitahuku bahawa di seliparku terdapat kekotoran atau najis (maka aku tanggalkan kerana itu). (Riwayat Abu Daud , no 650 , hlm 92 : Shohih menurut Albani. cet : Bayt Afkar )

Dari hadith di atas jelas kepada kita jika dengan segara membuang penanggungan kita terhadap najis, maka solat tidak terbatal sebagaimana dengan sgeranya Rasulullah membuang seliparnya yang terdapat najis. Justeru, jika anak kecil yang menanggung najis duduk di atas riba kita dan dengan pantas kita mengelak, maka solat tidak batal. (Rujuk Al-Fiqh Al-Manhaji, bab perkara yang membatalkan solat)

Ust Zaharuddin 
Sumber : www.zaharuddin.net

P/s: Hari ini kami nak ke Melaka.Orang cuti sekolah, kami pun nak cuti juga even tak ke sekolah lagi.Hehe.Korang kemana cuti sekolah ni? Hubby cuti sehari je esok.Hubby teringin nak makan asam pedas melaka.Happy weekend semua! Semoga bahagia disamping keluarga tercinta!

4 comments:

Yaati Nor said...

Salam kenal..wah terus ke Melaka teringin makan asam pedas melaka...TQ for the info..

Fitri Senin said...

terima kasih di atas info ini...sgt berguna

Ummi Salsabila said...

Yaati : salam kenal juga.Hubby saya menhidam.hehe

Fitri : sama2.:)

Fila Lane said...

salam... mohon share ilmu ini... terima kasih... :)