ads

Thursday, November 6, 2014

Apa yang lompong dalam sistem sekolah kita?

Ramai ibu bapa masa kini yang risau melihat sikap dan tingkah laku anak mereka yang adakalanya diluar kawalan dan jauh dari apa yang diharapkan.
Sebagai ibu bapa adakala kita tertanya-tanya, dimanakah silapnya?
Untuk itu, kami ingin bawakan pandangan dari Ustaz Mohammad Asyraff Ayob tentang ini.

APA YANG LOMPONG DALAM SISTEM SEKOLAH KITA?
Bulan lepas, saya bersama isteri berpeluang melawat Warga Prihatin (terima kasih kepada sahabat saya Tuan Ahmad Fazil dan Tuan Saiful Nang yang menjadi jambatan perkenalan kami), dan amat teruja dengan fokus pendidikan yang mereka tekankan kepada anak-anak disitu. Bahkan saya berharap, kalaulah sistem ini dijadikan silibus sekolah, sayalah orang pertama yang akan menghantar anak ke sana.

Ketika pulang isteri bertanya, ‘bang, apa kelebihan sistem mereka berbanding sistem MRSM yang mama masuk atau sistem sekolah agama yang abang belajar?’

‘Mama, sistem sekolah kita bagus tapi masih ada ‘lack’nya. Dan lompong itu besar. Sebab tulah ramai ibubapa masih merungut ‘anak pandai tapi perangai hancur, atau anak hafal Quran tahu hadith tapi sikap tak macam orang belajar agama’.

‘So, mana lompongnya bang?’ Isteri terus bertanya.

‘Abang lihat begini. Its all about fokus mama. Apa yg kita fokuskan, itulah hasil yang keluar. Di sekolah kita, yang difokuskan adalah silibus. Akademik. Deretan A dalam peperiksaan. Yang lain nombor 2. So yang keluar adalah orang yang pandai aqliyah (fikiran) tapi gersang akhlak & sikap’.
Sistem kita terlalu mengagungkan deretan A. Itu problemnya. That’s why ada ibubapa risau jika anak tak dapat A tapi kurang risau bila anaknya berkarakter sombong, sukakan hiburan & kurang bantu orang lain. Ini kerana, pendidikan karakter/akhlak dinombor-duakan. Saya masih teringat di New Zealand, yang ditekankan di sekolah rendah adalah pendidikan karakter. Guru-guru tidak sibuk tentang ‘nombor satu’ atau A, tapi mereka menggalakkan anak-anak untuk explore diri mereka dahulu.

Kemudian isteri bertanya lagi, ‘tapi masa mama di MRSM dulu, ada je fokus karakter bang. Kami selalu ditekankan tentang disiplin, menepati masa, kepimpinan…’

‘Benar, ia ada mama, tapi kan still sekunder bukan primer? Di warga Prihatin, itu yang menjadi primer, yang lain sekunder. Lagi satu mama perlu faham, bila kita sebut pendidikan karakter, ia ada 2 lapis :

PERTAMA seperti yang mama sebut : disiplin, kepimpinan, visioner, tanggungjawab, kerjasama, kreativiti dll.

KEDUA, dan ini yang paling kurang ditekankan : silibus karakter rohani seperti tawaduk, rendah hati, kasih-sayang, tidak bersikap ananiyah, jujur, i’tsar, ikhlas, tawakkal, syukur, sabar serta banyak lagi.

Lapisan kedua inilah yang menjadi ‘core’ manusia. Yakinlah, jika manusia pintar & hebat kepimpinan sekalipun, ia tak berguna jika ia sombong & tidak jujur.’ Saya terangkan panjang-lebar.
Isteri mengangguk setuju.

Saya sedang mencari sekolah bersilibuskan ‘akhlak & karakter’ kerana sedar, antara tujuan utama Rasul diturunkan bukan untuk memandaikan sangat manusia, tetapi memandaikan ‘akhlak & karakter’ mereka dahulu. Kata Nabi, Aku diutuskan untuk perbaiki dan sempurnakan akhlak manusia.

Itu fokus Nabi sebab Baginda tahu, bila ia elok, semua perkara elok. Jika ia rosak, pandai macammana sekalipun, sehebat manapun, anda tetap ‘zero’ di mata Tuhan.
Sungguh, saya mengaku disini yang saya tidak kisah sangat anak tak dapat A kerana ia bukan bermakna anak tidak pandai. Silibus sekarang hanya measure sedikit sahaja keupayaan anak. Ia bukan segalanya.

Yang segalanya adalah karakter dan akhlak mereka. Jika ia menjadi manusia yang kenal Tuhan, baik silaturahim sesama manusia serta mahu tingkatkan potensi dirinya, itulah bagi saya, maksud ‘A’ sebenarnya.

Menjadi manusia yang dimaksudkan nabi : ‘Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia yang lain.’

Saya doakan anak-anak kita menjadi manusia yang cemerlang akalnya & gemilang akhlaknya, Allahumma Amiiiin.

Ikhlas,

Ustaz Asraff Ayobb

Ps : Jika anda mencari silibus terbaik untuk akhlak & karakter, jangan risau ia dah lama wujud. Semua teknik & S.O.Pnya Tuhan terangkan satu-persatu dalam Al-Quran, siap datangkan sekali tuan guru – Rasulullah s.a.w untuk tunjukkan contohnya.

Pps: Yang perlu ditanya sekarang adalah, apa khabar anda sekeluarga dengan AlQuran? Sudahkah ia menjadi paksi kehidupan? Sudahkah karakter Rasul anda kenal dan hayati?
Credit : Ustaz Mohammad Asyraff Ayob, dengan izin

1 comment:

mamawana said...

Assalam,

Ilmu memberi pendidikan
Agama membina akhlak
Ilmu agama, iman dan amal melahirkan insan solleh lagi bertaqwa.